Pages

Thursday, December 09, 2010

BENCI


PADA rindu. Rindu itu sakit. Pun membuang rindu ini juga sakit. Selalu aku berdoa, agar Tuhan membuang rasa ini dari sukma tetapi masih juga tidak hilang. Masih nyala bernyali. Aku berjalan cepat-cepat. Aku makan. Bercakap dan cuba menyibuk diri tetapi hakikatnya di hati paling dalam, paling jauh dan terhujung - rindu juga yang bergempar di situ.

Malah dialah yang datang dalam raup-raup kenangan. Aku akhirnya letak kau di depan mata dan hati walau pun kuujar ribuan benci.

Tuhan, berilah hamba kekuatan membuang rasa ini dengan kekuatan sedar. Tolonglah, hamba tidak mahu terus sesat. Mengikut jaluran resah yang panjang. Hamba mahu noktahkan rindu manusia ini. Hamba mahu jadi aku yang Kau sebelum langit menutup pintu taubat untukku!

Tuhan, terimalah hamba.

Wednesday, December 08, 2010

DOAKU AYAH ...

TIDAK pernah menulis tentang ayah. Tidak mahu menulis kerana tidak tahu perkataan apakah layak kupilih untuk menulis tentang paduka ayah. Aku kehilangan kata lalu aku diam dari mencoret. Balik dan melawat serta menjaga ayah membuatkan seluruh inderaku berkelana dan menjana titis kasih yang menitis. Tidak tahu kenapa mudah benar air itu mengalir. Tidak mampu kubisikkan ke telingannya; jika ada silapnya padaku sejak aku lahir, telah kumaafkan segala. Dan, aku memohon maaf di kupingnya perlahan-lahan waktu aku mahu melangkah meninggalkan beliau yang masih tidak sedar sejak Jumaat (4/12/2010).
Semalam, dalam perjalanan pulang ke kota hidup tahulah aku, kasih selalu ada dalam hati. Rindu berjuzuk dalam ingat. Walau sebesar mana berasa kesalan waktu lalu kami terkumpul di benak kenangan, pun sesudah melihat titis-titis mengalir di matamu, sejarah pedih terkambus oleh belas. Ayah, sekali lagi anakmu memohon restu kehidupan; maafkan daku.

Allahku, berilah yang terbaik untuk paduka ayah. Kasihani dan sayangilah beliau sebagaimana dia pernah memberi kasihnya padaku semasa aku masih bayi dan kecil. Amin. Amin. Amin.