Pages

Saturday, June 30, 2012

duhai cenderawasih, hujan dan panas di angkasaloka. Petir dan guruh saling berperang. Siagalah dikau, kasih… 

Friday, June 29, 2012

dan cerita kita

… bila kau pergi, angin tidak lagi bernafas. Mata air di hulu senyap dari alir. Sakit menahan ingat. Pun aku bahagia. Menatap resah dari dalam kenang. Besar dan tak pernah  diam. Terkelir dalam jiwa. Merenda beringgit-ringgit dalam sukma. Sungguh aku sedang menikmati sekuntum cinta dari frem berbingkai jauh.

pustakajiwa - akhir jun 2012.

Monday, June 25, 2012

tak kupugar ingat dengan kebencian selain kupupuk rasa itu atas nama kasih yang pernah kaubisik ke pelipisku ...
pustakajiwa  - pj 

Saturday, June 16, 2012

*Yang kuada hanya hati. Yang kugubah cuma kata. Yang kuingat adalah dikau. Tanpa tertunda*

Thursday, June 14, 2012

Diamlah dalam impi berbusa harap, kasih. Aku hanya 
mencintaimu, di sini.

Monday, June 11, 2012

begitulah


waktu ingat berguliran di dalam gelombang, cenderawasih bersayap biru itu telah terbang ke dada langit.  
Tuju barat. Allahku, dia  mencintai-Mu tanpa mungkir lalu mohonlah, selamatkan dia dari halilintar atau tukang panah. Atau rembasan hujan. Kembalikan dia ke tanah ini nanti dalam asal.

Kami menanti.

Sunday, June 10, 2012

... bulan

itu sudah hampir ke pintu takdirnya. Hilang untuk seketika. Dan, aku telah bermadah pada hati, akan terus menantimu menebarkan seru ke dalam malamku.
Allahku, terima kasih jika masih mampu kudengar cap rumah berzikir di cucur atapku.
Esok.

sekepergianmu

Jika kita tidak lagi bertemu, anggap tiada sejarah untuk dikenang justeru kita tak pernah berjanji. Daku  selalu akan reda pada waktu yang pernah kita kongsi.  Telah kupateri kemas waktu-waktu itu di purijiwa. Siang atau malamku. Tidak bisa terpandang meski oleh para peri yang menjaga lenaku.
Lalu berangkatlah, kasih. Pergi pada tujumu.  Anggaplah catatan ini hanya jeda dari celahan sela nafasmu. Seperti burung-burung yang terbang melihat daun-daun mati berserakan di pasir yang pada dahannya pernah kau hinggap.
Jangan kasihani aku.

Saturday, June 09, 2012

pabila

kau senyum, aku aminkan bahagiamu.

juni 9 - petaling jaya.

Friday, June 08, 2012

MASIH AKU

seperti semalam. Menantimu di sini, kasih.

petaling jaya - awal Jun, 2012.

Thursday, June 07, 2012

kau

... di luar jendela. Berlari pantas di aspal waktu. Tuju destini. Aku melihat dari sini, kamar ini. Hati ini. Aku akan terus menunggu karena aku yakin, di hujung jalan itu ada Allah memimpin kita. Bila aku tak lagi sempat melihat senyum atau mendengar suaramu,  aku selalu beranggap itulah bahagianku. 

hujung rejab - petaling jaya.

Wednesday, June 06, 2012

bila

kau lihat bekas di satu ruang. Kenangan menerpa bak halilintar. Tusuk ke qalbu yang satu. Sungguh, aku rindu.

petaling jaya.

Tuesday, June 05, 2012

HADIAH

Minggu ini mendapat dua hadiah yang barangkali tertangguh. Kedua-duanya beg. Satu beg kecil dan satu beg besar. Satu hadiah daripada Benny Mahenra, teman dari Surabaya yang datang mencari ruang belajar di Malaysia dan beg besar itu hadiah dari teman baik Wan Habsah. 

Sungguh, rezeki itu rasa. Rezeki itu satu situasi di mana kita rasa begitu terharu mendapat barangan yang sememangnya kita suka. Dan, saya benar-benar berbahagia. Tiada ucapan yang mampu saya lafazkan dari kolam jiwa kepada dua sahabat ini. Tidak menduga juga. Saya jarang menghadiahi teman-teman tetapi saya suka menjamu mereka makan. Itulah satu-satunya jika boleh dikira pemberian.  Saya bahagia jika dapat memberi kawan-kawan saya makan, makanan dari daerah saya justeru selalunya makanan dari daerah kelahiran saya itu sudah tidak original di Kuala Lumpur. Jadi, saya katakan saya mahu memberi mereka satu keaslian. Yang sepatutnya mereka rasa dengan lidah. Hati dan jiwa.

Ben dan Wan, terima kasih. Walau hanya kuucap di sini. Dengan aksara ini.

Monday, June 04, 2012

... dalam sela-sela waktu aku 'kan terus mengintai tawamu, suaramu, lagak dan harimu. Karena ingat ini datang tanpa undangan. Pun, aku tidak kesal pada rasa malah bahagia kerana jauh ini mengenalkan aku pada makna jarak. Makna anugerah dan takdir.

Saturday, June 02, 2012

kasih,  diam ini bukan sengsara bagiku. Dalam diam ini aku melihatmu tanpa bolak-balik. Tanpa goyah seperti rasa kasih yang diam dalam qalbuku.

petaling jaya - 2 juni 2012

Friday, June 01, 2012

biarlah begini, jika begini ini lebih bermakna.

petaling jaya awal juni 2012.